Belenggu Hutang Tidak Di Bayar Azab Di Bawa Mati

Fenomena berhutang memang suatu yang agak biasa pada masa kini. Siapa pernah berhadapan dengan situasi diri sendiri amat memerlukan wang dan kemudian meminta hutang dibayar oleh si penghutang tapi macam-macam alasan yang diberi? Orang yang memberi hutang pula terpaksa menebalkan muka bertanya tentang hutangnya.

Mengenai hal berhutang ini, Rasulullah SAW ada menekankan bahawa perbuatan atau amalan berhutang ini bukanlah satu perkara yang boleh dipandang ringan atau remeh kerana bebannya akan terus berpanjangan dan tidak akan putus walaupun dengan kematian yakni jika ianya belum dilunaskan.

Diriwayatkan oleh Imam an-Nasaie dari Muhammad bin Jahsy, Rasulullah SAW bersabda:

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ رَجُلًا قُتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ أُحْيِيَ ثُمَّ قُتِلَ ثُمَّ أُحْيِيَ ثُمَّ قُتِلَ وَعَلَيْهِ دَيْنٌ مَا دَخَلَ الْجَنَّةَ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ دَيْنُهُ

Maksudnya:

“Demi Tuhan yang diriku di tangan Nya, jika seorang lelaki itu terbunuh di jalan Allah, kemudian dia dihidupkan semula, kemudian dia terbunuh lagi, kemudian dia dihidupkan lagi, kemudian dia terbunuh lagi dalam keadaan dia menanggung hutang, ia tetap tidak akan dapat masuk syurga selagi hutangnya belum dibayar.”

(Sunan an -Nasaie; Juz 14/291)

hutang

Melalui perkongsian Zaharuddin.net,

Nabi SAW bersabda :-

يغفر للشهيد كل شيء إلا الدين

Ertinya : ” Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban Syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia)” ( Riwayat Muslim, 6/38)

Lebih buruk lagi apabila terdapat sesetengah individu yang meminjam dengan niat untuk tidak memulangkan kembali. Sebagaimana Sabda Nabi SAW :

من أدّان أموال الناس يريد أداءها أدى الله عنه , ومن أخذها يريد اتلافها أتلفه الله

Ertinya : Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dengan niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barangsiapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya” ( Riwayat Al-Bukhari, 2/83 )

Rasulullah SAW juga kerap mengajar umat islam agar berdoa dilepaskan dari hutang :

اللهم إني أعوذبك من المأثم والمغرم ( الدين ) , فقيل له : إنك تستعذ من المغرم كثيراً يا رسول الله ؟ فقال : ” إن الرجل إذا غرم حدث فكذب , ووعد فأخلف”

Ertinya : Ya Allah, aku berlindung kepadaMU dari dosa dan hutang, lalu Baginda ditanya : Mengapa engkau sering meminta perlindungan dari hutang, whaai Rasulullah ? ; Baginda menjawab : ” Jika seseorang berhutuang, bila berbicara ia dusta, bila berjanji ia mengingkari” ( Riwayat Al-Bukhar, 1/214 )

Terdapat juga dalam sebuah hadith lain :

Ertinya : Ya Allah, aku berlindung dari kekufuran dan hutang, Mendengar itu seseorang bertanya, ” Apakah engkau menyamakan kekeufuran dengan hutang wahai Rasulullah ? ; ” Benar ” Jawab Rasulullah” ( Riwayat An-Nasaie, 2/316 ; Ahmad , 3/38 ; Al-Hakim berkata Sohih dan disepakati oleh Az-Zahabi; Menurut Albani : Dhoif )

Sempena bulan Ramadhan ini marilah kita menyucikan diri dan banyakkan berdoa agar dipermudahkan urusan hidup kita dan tidak dibebani dengan hutang.

p/s : Artikel ditulis dan dikongsi untuk peringatan diri sendiri

~~Love To Share About Health~~

 

You may also like...

1 Response

  1. Alhamdulillah..hadis ini menguatkan lagi usaha dan keyakinan saya untuk berniaga Shaklee untuk membantu keluarga menyelesaikan pinjaman sedia ada

    “Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dengan niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barangsiapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya” ( Riwayat Al-Bukhari, 2/83 )

    Terima kasih
    Riza Afzan Asri recently posted…Resepi Puding Jagung Mudah Lagi SedapMy Profile

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge